Transportasi Udara Kebanggaan Bangsa Indonesia “Garuda Indonesia”

Sejarah

Nama “Garuda” diberikan oleh Presiden Soekarno di mana nama tersebut diambil dari sajak Belanda yang ditulis oleh penyair terkenal pada masa itu, Noto Soeroto; “Ik ben Garuda, Vishnoe’s vogel, die zijn vleugels uitslaat hoog bovine uw einladen”, yang artinya, “Saya Garuda, burung Vishnu yang melebarkan sayapnya tinggi di atas kepulauan Anda”.

Pesawat

Berawal dari penerbangan perdana di tahun 1949, Garuda Indonesia, yang sebelumnya bernama Garuda Indonesian Airways, mulai mengembangkan armadanya. Garuda Indonesia pada saat itu mengoperasikan satu pesawat Douglas DC-3 Dakota dan PBY Catalina. Berikutnya, Garuda Indonesia mengoperasikan armada DH Heron and Convair 340.

Pada tahun 1956, untuk pertama kalinya Garuda Indonesia melayani jamaah haji Indonesia ke tanah suci Mekkah di Saudi Arabia, dengan menggunakan armada Convair 340.

Periode 1960-an adalah masa dimana Garuda Indonesia tumbuh dengan pesat. Pada tahun 1961, armada Lockheed Electra didatangkan ke Bandara Kemayoran, Jakarta. Lima tahun kemudian, Garuda Indonesia memperkuat armadanya dengan jet empat mesin, yaitu Douglas DC-8. Di samping itu, armada lain seperti DC-3/C-47 Dakota, Convair 340, Convair 440, Lockheed Electra, Convair 990A, Fokker F-27 and DC-8 juga melengkapi kekuatan maskapai Garuda Indonesia.

Kemudian pada tahun 1976, untuk pertama kalinya Garuda Indonesia mengoperasikan pesawat berbadan lebar Douglas DC-10, yang terdaftar sebagai PK-GIA. Satu tahun kemudian Garuda Indonesia tidak lagi menggunakan pesawat turboprop engine Fokker F-27. Hal ini membuat Garuda Indonesia sebagai satu-satunya maskapai yang hanya mengoperasikan pesawat jet, yaitu dengan armada  DC-10, DC-9, DC-8 dan F-28.

Perkembangan armada yang terus melesat pada tahun 1980, membuat Garuda Indonesia mendatangkan pesawat berbadan lebar Boeing 747-200. Dua tahun kemudian, maskapai membeli pesawat berbadan lebar lainnya, yaitu Airbus A300B4 FFCC (Forward Facing Crew Cockpit). Pesawat dengan kokpit yang berisi dua orang ini adalah ide dari Wiweko Soepono, mantan Presiden Direktur Garuda Indonesia. Pada tahun 1984, barisan armada Garuda Indonesia secara lengkap adalah Boeing 747-200, DC-10, Airbus A300B4, DC-9 and F-28. Dengan 36 unit pesawat F-28, pada saat itu Garuda Indonesia adalah operator F-28 terbesar di dunia.

Pada tahun 1994, Garuda Indonesia memperkuat armadanya dengan pesawat berbadan paling lebar pada era 90-an, yaitu Boeing 747-400. Sebagai tambahan, barisan armada Garuda Indonesia juga dilengkapi dengan Boeing 737 seri 300, 400 dan 500.

Selanjutnya pada tahun 2009, Garuda Indonesia menambah armada berteknologi tinggi, dengan memperkenalkan Airbus A330-300 dan Boeing 737-800 Next Generation. Kedua jenis pesawat ini dilengkapi dengan perangkat in-flight entertainment, Audio and Video on Demand (AVOD), di setiap tempat duduknya. Perangkat ini memungkinkan penumpang untuk memilih sendiri berbagai macam hiburan seperti film, program televisi, video musik dan permainan. Sebagai tambahan, tenpat duduk kelas eksekutif Garuda Indonesia Airbus A330 juga dapat sepenuhnya berbaring hingga 180 derajat (flat bed seat).

Pada tahun 2012, Garuda Indonesia kembali menyambut armada baru Bombardier CRJ1000 NextGen.

Penghargaan

Garuda Indonesia dinobatkan sebagai “The World’s Best Regional Airline” dari SkyTrax, lembaga pemeringkat maskapai independen yang berkantor di London, pada hari Kamis, 12 Juli 2012 di ajang “Farnborough Airshow” di London.

CEO Skytrax Edward Plaisted menyerahkan penghargaan “The World’s Best Regional Airline” langsung kepada Presiden & CEO Garuda Indonesia Emirsyah Satar. Untuk melengkapi penghargaan “The World’s Best Regional Airline” tersebut, Garuda juga dinobatkan sebagai “The Best Regional Airline in Asia”.

“The World’s Best Regional Airline” diberikan kepada Garuda berdasarkan survey kepuasan pelanggan global yang diadakan oleh SkyTrax dengan melibatkan 18 juta penumpang dari 100 negara yang berbeda dari bulan Juli 2011 hingga Juni 2012.

Presiden & CEO Garuda Indonesia Emirsyah Satar mengatakan bahwa baik “The World’s Best Regional Airline” maupun “The Best Regional Airline in Asia” merupakan hasil kerja keras dari seluruh karyawan Garuda.

CEO SkyTrax Edward Plaisted menyampaikan ucapan selamat kepada pencapaian Garuda Indonesia tersebut. “Jelas terlihat bahwa program transformasi Garuda diterapkan dengan baik di segala aspek. Kedua penghargaan ini merupakan pengakuan yang sebenar-benarnya bagi produk dan pelayanan yang
diberikan Garuda Indonesia bagi pelanggannya,” tambah Edward Plaisted.

 

Setelah  meraih penghargaan Worlds Most Improved Airline dari Skytrax, London,  maka pada tahun 2013,  maskapai nasional Garuda Indonesia juga berhasil meraih award “Best Economy Class Airline Seat 2013” dari Skytrax.  Skytrax World Airline Awards merupakan parameter yang paling komprehensif dan prestisius pada industri penerbangan dalam hal pengukuran kualitas pelayanan.

Kinerja Garuda Indonesia semakin diakui di tingkat internasional. Jika pada tahun 2012 Garuda Indonesia berhasil  meraih “The World’s Best Regional Airline”, maka pada 18 Juni 2013,  Garuda Indonesia kembali berhasil meraih predikat “World’s Best Economy Class 2013” dari Skytrax – lembaga pemeringkat penerbangan independen yang berkedudukan di London.
Pencapaian ini merupakan satu loncatan  yang membanggakan bangsa Indonesia,  mengingat tahun lalu gelar ini diraih oleh Singapore Airlines.  Pada tahun lalu  mereka juga berada pada peringkat empat dari “The Top Five Economy Class Airline”, setelah Singapore Airlines, Qatar dan Asiana Airlines. Achievement ini merupakan hasil dari upaya berkelanjutan Garuda Indonesia dalam berbagai program peningkatan layanan yang dilaksanakannya.

Penetapan Garuda Indonesia sebagai “The World’s Best Economy Class” tersebut didasarkan pada “Customer Satisfaction Survey” yang dilaksanakan secara global  yang melibatkan lebih dari 18 juta penumpang, yang terdiri dari 100 kewarnegaraan yang berbeda-beda.

Garuda-Indonesia-Experience

Penghargaan-penghargaan yang diterimanya membuat  Garuda Indonesia terus berusaha untuk mentransformasi perusahaan agar dapat memberikan standar pelayanan tertinggi kepada para penumpang.

Layanan WiFi Garuda

Garuda Indonesia juga akan meluncurkan layanan “First Class” pada awal Juli  sejalan dengan tibanya dua pesawat Boeing 777-300ER kedalam jajaran armada Garuda Indonesia akhir Juni, dan dua pesawat lagi pada akhir tahun ini.

Pesawat “state – of – the art” Boeing 777-300ER tersebut nantinya akan melayani rute penerbangan Jakarta – Jeddah pada bulan Juli dan rute Sydney – Jakarta – London pada akhir tahun 2013 nanti. Selain dilengkapi “”irst class” dengan layanan “chef on board” yang siap menyajikan “fine dining” sesuai pesanan penumpang di ketinggian lebih dari 35.000 kaki, pesawat ini juga dilengkapi layanan “wi-fi” sehingga penumpang tetap dapat melanjutkan aktifitas bisnisnya dalam penerbangan maupun mengakses hiburan lainnya seperti menonton pertansingan bola di channel olah raga yang disiapkan, yang disiarkan secara langsung, serta hiburan lainnya.

Sebagai kelanjutan dari program pengembangan armada, pada tahun 2013 ini Garuda Indonesia akan menerima 24 armada baru yang terdiri dari empat Boeing 777-300 ER, tiga Airbus A330, sepuluh Boeing 737-800NG, dan tujuh Bombardier CRJ1000 NextGen.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s